Tipuan pikiran - Mengingat sesuatu yang tidak pernah terjadi

Tipuan pikiran: Mengingat sesuatu yang tidak pernah terjadi?

TIPUAN PIKIRAN: Siapa pun yang menonton drama ruang sidang TV seharusnya tahu, bahwa ingatan tidak dapat dipercaya. Saksi mata percaya bahwa ingatan mereka lengkap dan sempurna, tetapi pada kenyataannya, ingatan, paling-paling, kesan indrawi dan emosional dikaburkan oleh imajinasi, kepercayaan, ambiguitas, dan waktu.

Sekuat meyakinkan para hakim untuk memberi kesaksian para saksi, jaksa penuntut yang baik tahu bahwa ingatan manusia, lebih sering daripada tidak, merupakan sumber bukti yang paling tidak dapat diandalkan.

Itu benar karena beberapa alasan. Bagi seseorang, sikap dan kepercayaan (keyakinan) dapat memengaruhi ingatan yang kita bentuk. Para ilmuwan di Universitas Cornell menceritakan kepada mahasiswa sebuah cerita tentang seorang pria yang berjalan keluar dengan tagihan restoran. Separuh peserta diberitahu bahwa pria itu “adalah seorang brengsek yang suka mencuri.” Setengahnya lagi, diberitahu bahwa pria itu pergi tanpa membayar karena ia menerima panggilan telepon darurat.

“Satu minggu kemudian, orang-orang yang diberi tahu ‘dia brengsek’ ingat tagihan yang lebih tinggi — 10 hingga 25 persen lebih tinggi dari tagihan sebenarnya. Mereka yang diberi tahu bahwa ia mendapat panggilan darurat mengingat tagihan yang sedikit lebih rendah, ”kata penyelidik David Pizarro. “Evaluasi negatif,” ia menyimpulkan, “mampu memberikan efek distorsi pada memori.”

Bahkan mungkin untuk mengingat sesuatu yang tidak pernah benar-benar terjadi.

Dalam satu percobaan, peneliti menunjukkan gambar sukarelawan dan meminta mereka untuk membayangkan gambar lain pada saat yang sama. Belakangan, banyak relawan yang mengingat gambar yang dibayangkan sebagai nyata.

Dengan menggunakan fMRI, para peneliti dapat menentukan bagian otak mana yang membentuk memori palsu dan mana yang membentuk memori nyata. “Kami pikir bagian-bagian otak yang digunakan untuk benar-benar merasakan suatu objek dan membayangkan suatu objek tumpang tindih,” kata ilmuwan Northwestern University, Kenneth Paller.

“Jadi, peristiwa yang dibayangkan dengan jelas dapat meninggalkan jejak memori di otak yang sangat mirip dengan peristiwa yang dialami.”

Jejak ingatan tentu saja adalah bahan kimia. Kenangan disimpan dengan pembentukan protein tertentu di otak. Setiap kali memori diingat, protein dapat direformasi atau dimodifikasi. Bagaimana proses ini bekerja adalah pertanyaan penelitian yang sangat menarik bagi para ilmuwan saraf.

Pada bagian lain, para peneliti yang berafiliasi dengan sebuah proyek di MIT melaporkan langkah besar ke depan untuk menjelaskan bagaimana rangsangan eksternal dapat mendistorsi representasi mental untuk menghasilkan ingatan yang baru, yang tampaknya akurat – tetapi sepenuhnya salah -.

Steve Ramirez dan rekan-rekannya menggunakan kombinasi teknik optik dan genetik untuk mengontrol aktivitas neuron individu dalam otak tikus percobaan yang dibiakkan secara khusus. Para peneliti mempelajari sekelompok sel otak di wilayah hippocampal otak tikus. Mereka menemukan bahwa mereka dapat membuat asosiasi palsu antara peristiwa dan lingkungan dengan secara artifisial merangsang neuron.

Secara khusus, Ramirez dan timnya mengidentifikasi sel-sel tertentu yang diaktifkan oleh guncangan kaki di lingkungan tertentu. Kemudian mereka memindahkan tikus ke lingkungan yang bebas kejutan dan merangsang neuron yang sama. Pengaktifan kembali neuron-neuron yang ditembakkan ketika tikus-tikus itu terkejut menyebabkan tikus-tikus itu membeku (suatu respons alami terhadap rasa takut) bahkan ketika tidak ada kejutan yang diberikan.

Begitu kuatnya ingatan palsu yang ditanamkan sehingga tikus membeku, bahkan ketika sel-sel hippocampal tidak distimulasi.

Temuan ini menunjukkan bahwa ingatan dapat diinduksi dengan cara buatan, dan mereka memberikan model untuk mempelajari mekanisme pembentukan memori palsu pada manusia.

Seorang anggota tim MIT, Susumu Tonegawa, menyampaikan;

“Terlepas dari apa yang terjadi di sekitar Anda di dunia luar, manusia terus-menerus memiliki aktivitas internal di otak. Jadi sama seperti penilitian kita, sangat mungkin bahwa kita dapat mengaitkan apa yang kita miliki dalam pikiran kita dengan valensi online yang buruk atau bagus secara online Dengan kata lain, mungkin ada asosiasi palsu dari apa yang Anda miliki dalam pikiran Anda daripada apa yang terjadi pada Anda, jadi ini adalah cara kami percaya bahwa setidaknya beberapa bentuk ingatan kuat yang diamati pada manusia dapat dibuat. Karena penelitian kami menunjukkan bahwa ingatan salah dan ingatan asli didasarkan pada mekanisme otak yang sangat mirip dan hampir identik, sulit bagi pembawa ingatan palsu untuk membedakan di antaranya. Kita dapat mempelajari ini karena kita memiliki model dari penilitian. “

Mengingat peristiwa yang tidak pernah terjadi

Mungkin, setidaknya seperti yang dikatakan oleh studi terbaru dalam psikologi dan kognisi. Sejak pertengahan 1990-an, telah mengumpulkan sejumlah besar studi dan penelitian yang telah menjelaskan mekanisme di balik ingatan kita untuk peristiwa yang tidak pernah terjadi.

Pada 1995, peneliti Luftos dan Jacqueline Pickrell (1995) menerbitkan hasil studi terkenal mereka, yang kemudian dikenal sebagai “Lost in the Mall.”

Dalam studi ini, yang termasuk 24 peserta, para peneliti berkolaborasi dengan anggota keluarga untuk menulis deskripsi empat peristiwa yang berkaitan dengan kehidupan anak-anak.

Tiga dari peristiwa ini adalah peristiwa nyata, tetapi peristiwa keempat adalah kisah tentang hilangnya pelanggan di mal.

Ceritanya dapat diringkas sebagai berikut: pada usia lima atau enam tahun, anak itu hilang untuk waktu yang lama di sebuah kompleks komersial, yang memicu kekhawatirannya dan membuatnya menangis.

Tetapi pada akhirnya dia diselamatkan oleh seorang lelaki tua, dan akhirnya dia akhirnya bertemu keluarganya.

(Kita harus ingat bahwa anggota keluarga mengkonfirmasi bahwa percobaan seperti itu – hilangnya pelanggan di kompleks komersial – tidak pernah terjadi).

Setelah membaca deskripsi dari empat acara, peserta menulis rincian yang dapat mereka ingat tentang masing-masing acara.

Dua minggu kemudian, mereka dipanggil untuk wawancara, di mana mereka diminta untuk menyatakan semua yang mereka ingat tentang empat insiden.

Satu atau dua minggu kemudian, para peserta dipanggil kembali untuk kedua kalinya dan diminta untuk mengatakan semua yang mereka ingat tentang acara tersebut.

Setelah wawancara terakhir, ditemukan bahwa 6 dari 24 peserta memiliki persepsi lengkap atau sebagian dari kehilangan mereka di kompleks komersial.

Dampak dari memori sangat berbeda sehingga beberapa dari mereka menderita dalam memori mereka. “Aku masih ingat berjalan di ruang ganti dan mengetahui bahwa ibuku tidak ada di bagian di mana dia berkata dia akan berada.

Teknologi penelitian yang mengandalkan informasi dari anggota keluarga untuk mengarang atau membangkitkan ingatan palsu tentang pengalaman masa kecil sekarang disebut teknik loss-in-the-mal.

Dengan mendorong peserta untuk mengingat peristiwa nyata dengan peristiwa yang berbeda, peneliti telah mampu membuat ingatan yang salah untuk sejumlah besar peristiwa yang berbeda.

Sebagai contoh, dalam penelitian yang serupa dari Heaps dan Nash (2001), para peneliti dapat mendorong beberapa peserta untuk percaya bahwa mereka telah diselamatkan dari tenggelam yang tak terelakkan oleh penyelamat di masa kecil.

Maka jelaslah bahwa penelitian telah menunjukkan bahwa manusia dapat mengembangkan kepercayaan dan ingatan akan peristiwa yang tidak pernah terjadi dalam hidup mereka.

Salah satu faktor yang memainkan peran penting dalam menciptakan ingatan yang salah adalah kekuatan imajinasi.

Bayangkan saja masa lalu secara berbeda dari apa yang akan mengubah bagaimana hal itu akan mengingatkan Anda.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa membayangkan peristiwa tertentu secara signifikan meningkatkan kepercayaan diri kita bahwa peristiwa ini terjadi di masa kanak-kanak, sebuah fenomena yang dikenal sebagai “Imajinasi inflasi”

(Garry & Polaschek 2000; Thomas & lain-lain 2003).

Bagaimana bisa membayangkan suatu peristiwa tertentu – peristiwa yang tidak pernah terjadi – menciptakan ingatan yang kuat dan meyakinkan secara pribadi?

Ada beberapa faktor yang dapat berperan dalam bagian ini.

Untuk mulai dengan, bayangkan suatu peristiwa tertentu dengan mengulanginya membuatnya lebih akrab.

Orang-orang kemudian salah menafsirkan rasa keakraban ini sebagai bukti bahwa peristiwa itu benar-benar terjadi (Sharman & lainnya 2004).

Kedua, selain rasa akrab kita yang berkembang, orang sering mengalami pengalaman yang disebut kebingungan atau – Sumber kebingungan.

Ini berarti bahwa mungkin ada kebingungan di otak mengenai apakah ingatan yang dipulihkan disebabkan oleh peristiwa nyata atau peristiwa yang dibayangkan.

Seiring waktu, orang mungkin keliru menghubungkan mereka dengan membayangkan peristiwa itu sebagai pengingat peristiwa nyata dan realistis.

Ketiga, semakin imajinatif pengalamannya, semakin besar kemungkinan orang akan mengacaukan peristiwa yang dibayangkan sebagai peristiwa nyata (Thomas & others 2003).

Detail puitis dan kognitif yang jelas terkait dengan peristiwa yang dibayangkan dapat memberi kita perasaan yang lebih kuat bahwa mereka dekat dengan peristiwa nyata.

Maka jelaslah bahwa manipulasi sederhana seperti; sugesti dan latihan visualisasi dapat meningkatkan daya picu untuk mengingat peristiwa yang tidak pernah terjadi.

Tetapi pada akhirnya, kita harus ingat bahwa sebenarnya ingatan manusia sering kali akurat, terutama ketika terjadinya peristiwa tertentu yang mampu merefresh yang telah terjadi dalam hidup kita.

Ketika ingatan kita terdistorsi atau secara tidak sengaja terdistorsi dalam kehidupan kita sehari-hari, pengalaman ini seringkali terbatas dalam beberapa informasi.

Mungkin saja ingatan yang salah dan terdistorsi membuat kita merasa nyata dan realistis.

Sumber: psychologytoday.com

2 pemikiran pada “Tipuan pikiran: Mengingat sesuatu yang tidak pernah terjadi?”

  1. Om punya akun YouTube gak ? Ilmu om sangat menarik untuk di pelajari tp sy orgnya males baca sy pengen belajar lewat YouTube om , nama YouTube nya apa ya ?

    Balas

Tinggalkan komentar