Tersembunyi- 3 Bahaya Meditasi Yang Harus Anda Ketahui

Tersembunyi! 3 Bahaya Meditasi Yang Harus Anda Ketahui

Di website keren ini, kita sudah berbicara cukup banyak tentang manfaat meditasi. Dan sekarang, kita bicara tentang bahaya meditasi.

Tidak ada yang tidak mengandung bahaya! Jika, dilakukan dengan salah. Atau setidaknya, tidak memiliki pengetahuan cukup ketika melakukan sesuatu. Demikian juga dengan meditasi.

Artikel ini saya tulis, terinspirasi dari informasi data base Google, saat mencari ide tulisan tentang meditasi. Dimana diketahui, ada cukup banyak orang-orang mencari informasi menggunakan kata kunci; “bahaya meditasi”.

Web Master

Meditasi kesadaran ‘mindfulness’ (praktik duduk diam, fokus pada napas Anda, memperhatikan, ketika perhatian Anda melayang dan membawanya kembali ke napas Anda) memberi manfaat cukup baik — dan untuk alasan yang baik juga.

Ada beberapa manfaat meditasi yang sangat luar biasa. Yang disetujui sains dapat bermanfaat bagi semua orang. Sebuah studi di Universitas Oxford, misalnya, telah menemukan bahwa kursus terapi kognitif berbasis kesadaran /mindfulness-based cognitive therapy (MBCT) dapat mengurangi kekambuhan depresi hingga mencapai sebesar 44%. Dengan kata lain, meditasi perhatian, sama efektifnya dengan menggunakan antidepresan, menurut para peneliti.

Kembali seperti yang sudah saya singgung di paragraph awal, bahwa, seperti kebanyakan hal dalam hidup, ada potensi bahaya yang terkait dengan meditasi. Yang mungkin tidak Anda ketahui.

Pengetahuan tentang bahaya meditasi ini, sangat baik baik pelaku meditasi, dana tau Anda yang baru memulai meditasi. Sehingga, memungkinkan Anda untuk dapat memetik manfaat dan meminimalisir potensi bahayanya.

Juga memungkinkan Anda untuk dapat bermeditasi sesuai dosis yang dibutuhkan oleh kehidupan. Dan bukan benar-benar tenggelam didalamnya. Note; ini standar normal kehidupan sosial manusia. Mungkin dalam beberapa sistem keyakinan memiliki versi sendiri.

Kita langsung saja;

Apa itu bahaya meditasi?

1. Ini bisa membawa perasaan marah, kehampaan dan bahkan ketakutan.

Dr Florian Ruths, konsultan psikiater di rumah sakit Maudsley di London selatan, telah melakukan sejumlah investigasi terhadap reaksi negatif terhadap MBCT. Dan mengungkap beberapa poin penting untuk diketahui.

Dia telah melaporkan beberapa kasus “depersonalisasi” yang jarang terjadi, di mana beberapa meditator merasa seperti mereka menonton diri mereka dalam sebuah film. Bagi sebagian orang, “depersonalisasi” ini, dapat menimbulkan beberapa emosi sulit yang dapat mencakup perasaan eforia dan kehampaan, terputusnya hubungan dan bahkan ketakutan, kata Ruths.

Efek samping potensial atau bahaya meditasi ini penting untuk diketahui sebelumnya. Karena, jika Anda didiagnosis menderita penyakit mental, seperti depresi dan kecemasan di banyak negara barat, terapi kognitif berbasis kesadaran adalah sesuatu yang kemungkinan besar akan ditawarkan sebagai pengobatan. Termasuk di Indonesia.

2. Ini dapat membawa perubahan dalam rasa diri Anda, dan menyebabkan gangguan dalam hubungan sosial.

Kekhawatiran khusus tentang meditasi ini, mengikuti proyek “dark night” (malam gelap) di Brown University di AS, yang telah membuat katalog, bagaimana beberapa meditator Buddhis diserang oleh kenangan traumatis.

Profesor Willoughby Britton, peneliti utama dan psikiater dalam proyek ini, telah mencatat masalah mengejutkan, di antara beberapa meditator Buddhis yang meliputi: “penyimpangan kognitif, persepsi dan indera,” gangguan dalam hubungan sosial dan perubahan dalam rasa diri mereka.

Seorang biksu Budha, Shinzen Young, menggambarkan fenomena “malam gelap” sebagai “wawasan yang tak dapat dibalik tentang kekosongan” dan “kembaran jahat pencerahan.” hasil dari latihannya, sementara kasus lain, seseorang khawatir dia merasa “secara permanen hancur.”

Akan tetapi, para pakar mindfulness mengatakan reaksi merugikan ekstrem seperti itu jarang terjadi. Dan hanya mungkin terjadi, setelah periode meditasi yang berkepanjangan, seperti berminggu-minggu dalam retret.

Meskipun demikian, informasi ini membuka sudut pandang baru untuk berpikir tentang meditasi di untuk jangka waktu yang lama.

3. Dapat melemahkan dan membuat Anda pasif, terkendali, dan patuh.

Di bagian utama, meditasi perhatian, hanyalah alat atau cara untuk menenangkan dan memfokuskan diri.

Tetapi, meditasi perhatian dalam tradisi Buddhis aslinya, adalah tentang mendapatkan wawasan tentang kondisi manusia, mengurangi stres dan penderitaan dalam pikiran kita sendiri, dan juga di dunia di mana kita menjadi bagiannya.

Ini tentu memiliki manfaat yang menenangkan, khususnya, dalam situasi di mana kita tidak dapat berbuat banyak untuk mengubah banyak hal. Dan itu perlu untuk tenang dan menghilangkan stres. Sementara disisilain, ada saatnya kita harus marah, tertekan, dan bertekad untuk mengubah keadaan.

Antusiasme satu pikiran di mana meditasi sekarang digunakan di sekolah-sekolah, rumah sakit, dan bahkan kantor-kantor perusahaan seperti Google, berada pada celah-celah dalam situasi di mana penindasan, ketidaksetaraan, diskriminasi dan kesulitan lain yang dihadapi kita memprihatinkan.

Penyebaran semacam ini, sama saja dengan menggunakan psikofarmakologi represif, untuk menahan orang, atau perintah untuk ‘berhenti memikirkannya,’ itu cukup melemahkan. Ini adalah cara yang efektif untuk membuat Anda tetap terisolasi, pasif dan patuh.

Kesimpulan

Diakhir cerita, ini adalah pemahaman tentang potensi bahaya meditasi. Seperti koin yang memiliki dua sisi, meditasi dan banyak hal yang dilakukan manusia, pada dasarnya selalu begitu.

Dibalik manfaat ada bahaya. Dibalik bahaya terkadang juga membawa sisi manfaat.

Cara untuk mengatasi ini dan bahaya tersembunyi lainnya dari meditasi adalah, melihatnya sebagai bagian dari daftar teknik hidup.

Banyak bermanfaat meditasi, tetapi juga dapat memiliki efek samping yang mengganggu. Meditasi tidak semuanya tenang dan damai. Ini membuka ruang bagi Anda untuk melihat apa yang terjadi dalam pikiran Anda.

Materi psikologis (dendam lama, luka, trauma, dll.) Dapat muncul ke permukaan yang membutuhkan dukungan tambahan atau bahkan terapi. Anda perlu bijaksana untuk kehidupan Anda.

Tinggalkan komentar