Neuron » Blog » E-Book Hipnosis Milton Erickson – PDF

E-Book Hipnosis Milton Erickson – PDF

E-Book Hipnosis Milton H. Erickson - PDF

E-Book Hipnosis Milton Erickson, dalam bentuk PDF. Dengan ukuran yang cocok untuk dibaca di handphone. e-Book ini adalah terjemahan dari tulisan Mario Pacheco León, Psikolog Klinis dan Pengawas Klinis, Wakil Direktur Institut Milton H. Erickson di Santiago de Chile dan Mendoza, Argentina.

Jika berbicara Hipnosis, nama Milton Erickson jelas akan muncul. Ia dapat dikatakan bapak hipnosis dunia. Kehidupan sosok yang bernama lengkap Milton Hyland Erickson ini, sangat memikat. Mengetahui latar belakang biografinya; terutama tentang bagaimana ia mampu mengubah defisitnya, menjadi kekuatan. Pulih dari kecacatan yang disebabkan oleh poliomielitis. Dan mengatasi rasa sakit kronis, sebagai akibatnya.

Milton H. Erickson: Seorang Pragmatis yang Tidak Biasa.

Fakta-fakta ini memberi tahu kita, bahwa Erickson orang yang istimewa. Yang gaya pribadi uniknya, memungkinkannya mengembangkan visi psikoterapi. Dengan metode kebaruan. Segar dan terus memikat dunia profesional, hingga saat ini.

Sama seperti Erickson melakukan upaya pemulihan polio-nya, dengan bermain kano solo di sungai. Pertama, mengikuti arus, dan kemudian kembali ke titik asal, melawan arus (Rossi, Ryan dan Sharp, 1983). Tampaknya, pengembangan pendekatannya terhadap psikoterapi, dia juga menentang arus utama pemikiran psikologis, pada masanya.

Beberapa pembaca mungkin berpikir, untuk menentang aliran Erickson. Terutama, terkait dengan penggunaan hipnosis dalam pengobatan psikoterapi. Mereka yang berpikir demikian, akan sebagian benar; tapi itu, bukan yang paling penting.

Perjalanan Bapak Hipnosis, Milton Erickson

Ketika Erickson memasuki, School of Medicine, pada tahun 1921 (Erickson, 2001), dan memperoleh gelar kedokteran dan gelar master, dalam bidang psikologi pada tahun 1928 (Erickson, 2001), psikologi pada masa itu, diperdebatkan. Antara perjuangan psikologi eksperimental, yang saat itu diwakili oleh Behaviorisme Watson (Rosch, 1997; Wolman, 1965), dan dari klinik dengan postulat psikoanalisis Freudian.

Meskipun Erickson memulai studi hipnosisnya dengan Clark Hull (1923-1924) (Erickson, 2001), – yang kemudian mengembangkan sekolah dalam behaviourisme (“deductive behaviourism”; Wolman, 1965), ia tidak menjadi behavioris.

Penekanan Erickson, lebih ke mengamati dan menggambarkan perilaku subjek penelitiannya. Tidak terkait dengan postulat behavioris, karena Erickson bukan reduksionis.

Meskipun Erickson memulai pembelajaran pertamanya, tentang “pikiran” dari hipnosis, “ibu psikoterapi” (Rossi, 1986/1993), Erickson tidak sependapat dengan pandangan psikoanalisis, baik yang berkaitan dengan alam pikiran bawah sadar, dan nilai wawasan dalam perubahan psikologis.

Behaviorisme dan psikoanalisis, posisi yang tidak dapat didamaikan. Khususnya, dalam konsepsi mereka tentang perilaku manusia. Tidak begitu berbeda, ketika kita mengamati mereka dari sudut pandang epistemologi, di dasar teori mereka.

Kedua arus bersifat reduksionis: behaviorisme mereduksi perilaku manusia menjadi rumus E R, dan psikoanalisis, mengurangi semua perilaku menjadi variabel intrapsikis; sementara berbagi dua postulat sentral ilmu, pengetahuan modern: keberadaan realitas (“kebenaran”) independen dari pengamat dan kausalitas linier (Ceberio dan Watzlawick, 1998; Hayward, 1997).

Erickson berpaling lebih awal, dari psikologi yang berlaku pada masanya, kausalis dan reduksionis, dan kita dapat mengatakan bahwa, dia agak beralasan sebagai ahli fenomenologi (Wolman, 1965). Karena, dia memperhatikan pengalaman subyektif dari subyek eksperimental dan pasiennya. Daripada mencari penyebab perilaku simptomatik atau disfungsional pada semua pasiennya, ia memusatkan minatnya, pada bagaimana perilaku itu memanifestasikan. Atau mempertahankan dari waktu ke waktu.

Dalam sains, pandangan baru para pemikir atau peneliti pertama kali dipahami sesuai dengan semangat zaman mereka. Seperti yang diharapkan, Erickson pertama kali terkenal karena studinya tentang hipnotisme; Metodologi kerja – walaupun kurang dipahami – sangat cocok dengan behavioris dan psikiatri pada waktu itu.

Artinya, terapis bertindak pada pasien untuk mengurangi gejala atau untuk mendidiknya kembali. Membaca artikel-artikel Erickson, memungkinkan kita untuk mengamati seorang psikiater hebat yang mengambil kendali terapi. Dan tahu persis, apa yang harus dikatakan kepada pasien, untuk membantu mereka; sementara metodenya yang tidak biasa untuk penggunaan trance hipnosis, menggambarkan dia sebagai ahli dalam “manipulasi,” dalam hubungan yang sangat asimetris dengan pasiennya.

Tidak sampai akhir 1950-an dan berkat proyek perintis Gregory Bateson tentang komunikasi manusia, yang meletakkan dasar bagi paradigma baru, dalam psikologi, Erickson dapat keluar dari kerangka yang disebutkan di atas. Dan diakui sebagai Psikoterapis hebat, yang kita kenal sekarang, yang lebih dari sekadar menyediakan “teknik” untuk psikoterapi, memberikan pandangan revolusioner untuk pengembangan terapi yang efektif, dan pemahaman serta penyelesaian masalah manusia.

E-Book Hipnosis Milton Erickson ini, akan mengeksplorasi dalam berbagai babnya yang terlihat dari Erickson, menempatkan penekanan pada prinsip pemersatu dalam karyanya, daripada kontribusinya dari sudut pandang teknis.

—-// Ini versi terjemahan Google translate. Belum disempurnakan. Jadi apa adanya saja 🙂

DOWNLOAD E-Book Hipnosis Milton Erickson – PDF

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *