cara kerja mantra MEDITASI DAN PENGERTIANNYA

Meditasi Dan Pengertiannya – Leonardo Rimba

Harusnya bahasa Indonesia bagi istilah meditasi adalah tapa. Ada macam-macam teknik meditasi, bermacam-macam teknik tapa. Samadhi bukanlah meditasi atau tapa, melainkan nama kondisi. Ketika meditasi atau tapa sudah mencapai titik jenuh, khusyuk, tidak bisa lebih lagi, maka kita masuk ke kondisi samadhi.

Saya bilang, kalau sudah masuk kondisi samadhi, apa gunanya diteruskan meditasi atau tapanya? Mau pakai posisi duduk meditasi ataupun tidak, faktanya kita sudah masuk gelombang otak samadhi.

Ada macam-macam bentuk meditasi. Ada juga meditasi jalan-jalan. Nge-blank atau pikiran kosong itu meditasi juga, tapi masih bisa kerja.

Yg namanya meditasi sepanjang waktu adalah nge-blank sepanjang waktu. Tapi ego anda harus kuat. Kalau ego anda lemah, bisa terjadi kecelakaan dalam kondisi nge-blank sambil kerja. Walaupun nge-blank, atau masuk kondisi samadhi dalam keadaan melek total, dan tetap melakukan pekerjaan rutin, anda harus tetap fokus. Ego anda harus fokus, harus terpusatkan, tidak boleh terpencar.

Kalau anda diajarkan untuk lepaskan ego, maka anda bisa korslet pada saat seperti ini. Bisa korslet jiwa dan korslet fisik. Kenapa? Karena anda bisa lepas kontrol. Anda buang anda punya ego, dan anda lepas kontrol. Mudah terkena sugesti atau hipnotis, baik yg disengaja maupun tidak.

Ada dua aliran besar dalam meditasi, yaitu aliran meditasi sadar dan aliran meditasi tidak sadar. Praktisi aliran meditasi sadar seperti saya tetap mempertahankan kesadaran atau awareness. Walaupun sudah mencapai kondisi meditasi mendalam atau samadhi, kita tetap sadar. Sadar kalau kita sadar.

Praktisi aliran meditasi tidak sadar berbeda. Mereka bilang, samadhi adalah ketika kita kehilangan kesadaran. Tidak sadar sedang meditasi. Tidak bisa mendengar suara. Tidak bisa merasakan apapun. Saya bukan aliran meditasi tanpa sadar, tapi meditasi dengan kesadaran penuh. Masih bisa mendengar suara. Masih bisa melihat. Masih bisa berbicara. Masih bisa melakukan berbagai hal, walaupun sudah masuk gelombang otak meditasi mendalam atau samadhi.

Menurut pengalaman saya, salah kaprah tentang samadhi yg tidak bisa merasakan apa-apa telah banyak memakan korban. Korbannya sudah tidak terhitung, banyak sekali. Faktanya, bahkan para bhiksu Buddhist tetap sadar ketika meditasi. Aliran Tantra Tertinggi (Highest Yoga Tantra) dari Tibet tetap mempertahankan kesadaran ketika meditasi.

Tapi itu salah kaprah tentang kehilangan kesadaran tetap beredar, tetap makan korban sampai sekarang. Bukan tidak bisa dipraktekkan, tetapi tidak berguna. Aliran kehilangan kesadaran mungkin cuma bermanfaat kalau anda mau menjadi fakir di India, yg memang sengaja mematikan pikiran dan perasaan. Sama sekali tidak bergerak. Bahkan tangannya bisa kaku dan menjadi sarang burung, karena terangkat dalam posisi tidak bergerak selama bertahun-tahun. Dan menurut saya itu tidak ada gunanya. Tidak bermanfaat. Lebih baik buang konsepsi seperti itu, dan meditasi dengan normal saja, yaitu tetap sadar. Puncaknya adalah ketika anda sadar bahwa anda sadar. Cuma itu saja.

Meditasi atau tapa bukanlah tidak berpikir. Meditasi atau tapa adalah disiplin, laku. Tujuannya menurunkan gelombang otak anda sampai masuk ke gelombang otak samadhi. Gelombang otak Theta atau Delta. Gelombang otak tidur lelap. Bukan berarti tidak berpikir, tetapi diam. Pikiran bisa masuk, tetapi anda diam saja. Bisa anda ikuti itu pikiran, tetapi kesadaran anda tetap diam. Kesadaran anda diam, dan ikuti itu pikiran. Ikuti sampai hilang sendiri. Dan pikiran lain muncul, anda ikuti juga. Sampai hilang juga. Begitu seterusnya sampai anda bosan sendiri, dan tidak mau ikuti lagi pikiran yg masuk.

Akhirnya anda diam saja. Sadar kalau anda sadar. Itulah meditasi. Sederhana.

Ada yg mengajarkan untuk perhatikan napas supaya anda bisa fokus. Setelah fokus, maka gelombang otak anda akan turun. Saya tidak begitu, saya tidak memperhatikan napas, tetapi memperhatikan titik di antara kedua alis mata. Anda bisa coba sendiri, bahkan dengan mata melek. Angkat bola mata anda ke atas dalam posisi wajah tegak lurus. Wajah anda lurus, tapi bola mata anda menengadah ke atas dengan sudut 45 derajat. Satu menit, dua menit, tiga menit… Itulah, gelombang otak anda sudah turun ke Alpha. Teruskan, turun lagi ke Theta, ke Delta. Anda akan malas berpikir. Anda akan diam saja. Tanpa perlu memperhatikan napas sampai jemu. Kalau memperhatikan napas, anda akan jemu, dan gelombang otak anda akan tetap di Beta atau gelombang otak normal. Bukan gelombang otak meditasi. Lalu anda dipaksa untuk terus perhatikan itu napas, berjam-jam, bahkan bisa berhari-hari ketika pelatihan. Itu cara sadis. Dipraktekkan oleh pelatih meditasi yg sadis untuk orang-orang yg masochistik atau suka disakiti. Semakin disiksa, semakin merasa puas. Saya tidak sadis, saya kasih tahu cara termudah untuk menurunkan gelombang otak anda tanpa menyiksa diri sendiri atau orang lain.

Meditasi atau relaksasi sebenarnya sama. Rasanya seperti tidur, tapi tidak tidur. Istilah saya, sadar bahwa kita sadar. Menikmati kesadaran. Yg namanya kesadaran adalah yg sadar thok itu. Sadar bahwa anda sadar, dan itulah yg dikultivasi tatkala meditasi. Bukan sadar untuk begini atau begitu. Tetapi sadar thok. Sadar bahwa kita sadar.

Apa sebaiknya yg kita pikirkan waktu meditasi? Tergantung dari aliran anda. Kalau anda aliran afirmasi, anda akan mengulang-ulang afirmasi anda. Dalam keadaan samadhi atau gelombang otak rendah, maka afirmasi anda akan masuk ke alam bawah sadar, atau Alam Semesta. Akan menyambung, sehingga apa yg terjadi terjadilah. Kalau anda aliran visualisasi, anda akan visualisasikan apa yg anda harapkan. Bisa visualisasi uang, perempuan cantik, laki-laki ganteng, calon suami kaya, jabatan, karir, ketenaran, kecantikan, dlsb yg enak-enak. Saya sendiri aliran niat. Saya niatkan saja, dan semuanya bisa datang sendiri satu persatu.

Kalau anda mau tanya tentang rasa gelombang otak meditasi, maka saya bisa jawab rasanya seperti apa. Rasanya blank, kosong. Fokus. Tidak mengambang tapi fokus. Sadar tapi tidak melayang. Tidak bisa terbawa ini atau itu. Rasanya seperti di tengah, sendiri, diam saja, dan menikmati.

Kalau anda mau pakai simbol, pakailah. Simbol apapun bisa dipakai dalam meditasi.

Ganesha, Shiva, Buddha, Kuan Im, Yesus, Santa Maria, dll. Buat saya tinggal diniatkan saja, mungkin ditambah dengan lagu yg sesuai. Anda yg lain mungkin mau afirmasi dengan mantera/ doa yg sesuai dengan simbol yg anda pilih. Atau mungkin mau visualisasi. Ada berbagai macam teknik yg bisa anda kembangkan sendiri. Meditasi yg terbaik adalah yg anda kembangkan sendiri. Anda temukan cara paling pas untuk diri anda, dan anda pakai itu. Mungkin ada juga yg bertanya, apakah meditasi dimaksudkan sebagai cara untuk mendekatkan diri kepada sang pencipta? Jawab saya, ya dan tidak, tergantung anda maunya apa. Kalau anda mau menganggap meditasi sebagai cara untuk mendekatkan diri kepada Tuhan, maka tentu saja boleh. Kalau tidak mau, juga boleh.

Secara implisit sudah jelas, yg saya maksud dengan gelombang otak tinggi adalah gelombang otak Beta, yaitu gelombang otak kerja fisik. Dan berpikir logis. Ada pro dan kontra. Alibi dan argumentasi. Itu gelombang otak kerja sehari-hari. Kalau meditasi di gelombang otak ini sama saja bohong. Mubazir karena tidak menyambung dengan Alam Semesta. Cuma menyambung secara fisik saja dengan apa yg bisa kita sentuh.

Meditasi bukanlah hal diam saja seperti patung Buddha, bukan pula mengosongkan pikiran, melainkan menurunkan frekwensi gelombang otak. Nama lainnya wirid, dzikir, tafakur, novena, dll.

Prinsip dasarnya sama saja, yaitu penurunan frekwensi gelombang otak praktisi. Bisa pakai simbol, bisa pakai doa atau mantera, bisa pakai dupa, bisa pakai musik, bisa tidak pakai apa apa. Yg tidak bisa cuma satu, yaitu tidak bisa kalau tidak pakai otak anda. Ini tentang penurunan frekwensi gelombang otak anda sendiri.

Untuk masuk dalam kondisi samadhi, khusyuk, kun fayakun. Di semua tradisi seperti itu modus operandinya walaupun mungkin dijelaskan secara wah atawa berlebihan. Kita bisa buang yg berlebihan dan pegang yg esensial atau inti saja. Yg penting hasil akhirnya.

Lalu, seperti biasa, walaupun sudah saya beritahu, masih tetap akan ada yg akan bertanya lagi, bagaimana caranya. Karena saya orangnya praktis, maka akan saya berikanlah terjemahan bahasa Indonesia dari kitab Vigyan Bhairav Tantra. Saya terjemahkan lima teknik meditasi pertama yg termuat dalam sutra itu. Saya ambil dari versi bahasa Inggris yg diterjemahkan oleh Osho. Kalau anda sudah bisa menguasainya berarti anda sudah mencapai kesadaran. Paling tidak anda sadar bahwa selama ini juga sudah sadar.

Berikut terjemahannya: Vigyan Bhairav Tantra 1 s/d 5:

“Dewi bertanya: Oh Shiva, apakah realitasmu? Apakah alam semesta yang menakjubkan ini? Apakah yang membentuk benih? Siapakah yang menyeimbangkan roda semesta? Apakah hidup yang mengatasi segala bentuk itu? Bagaimana kita bisa masuk sepenuhnya, mengatasi ruang dan waktu, segala nama dan semuanya? Semoga keraguanku sirnalah!

Shiva menjawab:

  1. Hai insan cahaya, pengalaman ini bisa muncul di antara dua napas. Setelah menarik napas dan sebelum mengeluarkannya – anugerah.
  2. Ketiga napas berbalik dari turun kembali ke atas, dan juga ketiga napas membalik dari atas ke bawah – melalui kedua pembalikan ini, sadarilah.
  3. Atau, ketika tarikan dan helaan napas bersatu, pada detik ini sentuhlah pusat yang kosong, dan yang penuh energi itu.
  4. Atau, ketika helaan napas telah habis (atas) dan berhenti dengan sendirinya, atau ketika tarikan tapas habis (bawah) dan berhenti – dalam sela total seperti itu, diri kita yang kecil lenyap. Ini cuma sukar bagi mereka yang tak bersih.
  5. Perhatikan yang ada di antara kedua alis mata, biarkan pikiran kita ada di depan obyek pikiran. Biarkan tubuh kita penuh dengan hakekat napas sampai ke puncak kepala dan turun sebagai cahaya dari sana….”

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *