Rekayasa genetika & hibrida manusia-hewan - China memimpin penelitian kontroversial
Neuron » Blog » Rekayasa genetika & hibrida manusia-hewan: China memimpin penelitian kontroversial

Rekayasa genetika & hibrida manusia-hewan: China memimpin penelitian kontroversial

Jika Anda ingin melakukan penelitian biologi yang inovatif, tetapi kontroversial, pergilah ke Cina. Tahun lalu, ilmuwan Cina He Jiankui, mengumumkan dia telah menciptakan bayi manusia melalui rekayasa genetika pertama di dunia.

Dia mengatakan membuat bayi yang gen nya diedit. Apa yang terjadi menjadi kekhawatiran faktor kesehatan

Ini cukup mengejutkan dunia. Dimana selama ini, praktik semacam itu dianggap ilegal. Khususnya, di sebagian besar negara ilmiah terkemuka.

Sementara itu, peneliti yang berbasis di AS, Juan Carlos Izpisua Belmonte, mengungkapkan, ia telah menghasilkan embrio hibrida manusia-monyet pertama di dunia. Juga dilakukan di China, demi menghindari masalah hukum di negara yang diadopsi.

Namun, jika Cina dengan cepat menjadi ibu kota dunia dari sains kontroversial, ia tidak sendirian dalam hal ini. Masih banyak bayi, yang diproduksi menggunakan teknologi pengeditan gen “CRISPR”, sekarang direncanakan oleh seorang ilmuwan di Rusia. Di mana peneliti lain, juga berharap untuk melakukan transplantasi kepala manusia pertama di dunia. Dan Jepang, baru-baru ini mencabut larangannya sendiri, terkait praktik hibrida manusia-hewan.

Pro – Kontra; Rekayasa genetika dan hibrida manusia-hewan

Genetic engineering and human-animal hybrids
Photo: ilustrasi

Dunia bergerak cepat menuju sistem penelitian medis mutakhir. Pro dan kontra terbagi secara luas. Antara negara-negara dengan regulasi minimal, dan negara-negara yang menolak untuk membiarkan apa pun, kecuali tahap paling awal dari proyek ini.

Konsekuensi dari perpecahan ini, kemungkinan besar, bahkan berpotensi memengaruhi akses Anda sendiri, ke layanan kesehatan.

Kelahiran bayi-bayi CRISPR di Cina, menyebabkan kegemparan di kalangan komunitas ilmiah. Sebagian, mengkritik He Jiankui, dan menyerukan, untuk menghentikan semua penelitian CRISPR, tentang embrio manusia. Di sekitar 30 negara, pengeditan gen embrio manusia, sudah dilarang secara langsung. Atau, setidaknya dikontrol dengan ketat.

Sebagai contoh, di Inggris. Hanya segelintir kelompok penelitian, yang diberikan izin untuk melakukan eksperimen. Dan tentu saja, tidak dengan mengarah ke istilah embrio.

Tetapi, di sebagian besar negara, banyak hal yang kurang jelas. Pernyataan Tiongkok, dengan cepat mengutuk hal ini. Dan, menyatakannya sebagai ilegal. Dan beberapa komentator berpendapat, bahwa, meskipun ada persepsi dari luar, ilmu pengetahuan Tiongkok masih jauh dari kebebasan. Namun faktanya, tetap mampu melakukan pekerjaan tanpa hambatan. Dengan bukti yang menunjukkan bahwa kemungkinan dibiayai negara.

Dengan teknologi yang bergerak secepat CRISPR, banyak negara tidak akan memiliki waktu atau kemampuan, untuk mengembangkan sikap komprehensif. Akibatnya, sepertinya tidak akan dapat menghindari dua pendapat berbeda untuk jenis penelitian ini. Negara-negara dengan regulasi yang dikembangkan untuk bioteknologi, akan dapat beradaptasi lebih cepat dan mudah, dengan kemajuan terbaru dan memberlakukan batasan. Negara-negara lain, akan berjuang untuk mengikuti, meninggalkan para ilmuwan, untuk melanjutkan. Tanpa harus mempertimbangkan implikasi etis atau sosial, dari proyek seperti. Dan dengan asumsi, semua pemerintah, ingin membatasi penelitian semacam ini, walau mungkin tidak mereka lakukan.

Rekayasa Genetika Menarik Minat Banyak Orang

Kami telah melihat apa yang terjadi, ketika ada semacam pemutusan internasional dengan bioteknologi lainnya. ” Medical tourism” telah menjadi sektor booming, dalam industri kesehatan. Orang bepergian dari seluruh dunia ke klinik private, yang menyediakan – atau mengklaim untuk memberikan – terapi stem cell. Yang tidak tersedia di negara asal mereka.

Ada profil kasus tinggi dari orang-orang yang bepergian dari AS ke Meksiko, untuk menghindari hukum nasional dan mengakses terapi penggantian mitochondrial.

Jadi aman untuk berasumsi bahwa, mereka yang memiliki kemampuan untuk melakukannya, dapat mencoba mengakses pengeditan gen di luar negeri. Ketika itu tidak tersedia di negara mereka sendiri. Mungkin, untuk menularkan kondisi yang dapat diwariskan, yang mereka bawa. Dan dengan alat tes DNA rumahan, yang semakin meluas (walaupun belum tentu akurat), jumlah orang yang ingin mengedit genom mereka, sebelum memiliki anak kemungkinan akan meningkat.

Kurang atau longgarnya peraturan medis, juga cenderung menghasilkan klinik predator, yang membebankan biaya sangat besar, untuk obat yang kedengarannya menakjubkan. Tetapi, mungkin, paling-paling, pil gula atau, paling buruk, sesuatu yang berbahaya secara aktif. Dan, mungkin yang terburuk dari semua, masalah regulasi mungkin berkontribusi untuk menghancurkan reputasi menjanjikan, dalam pengembangan teknologi medis.

Insiden yang lebih buruk yang dikaitkan dengan terapi yang tidak diatur, semakin sedikit orang yang mau mendukung uji coba medis yang sah.

Sistem regulasi medis dua tingkat semacam ini, juga dapat menyebabkan teknik seperti rekayasa genetika menjadi lebih diterima secara budaya, di beberapa negara daripada yang lain. Masyarakat yang masih terus berjuang dengan xenophobia dan rasisme, akan dapat memunculkan prasangka dan dilema hukum, yang berkembang untuk manusia yang direkayasa secara genetis. Apalagi hibrida manusia-hewan.

Apakah orang-orang yang terlahir dengan menggunakan teknologi, seperti CRISPR, diizinkan untuk mengunjungi, atau beremigrasi ke negara-negara, di mana kreasi mereka sendiri ilegal? Apakah ilegal, bagi mereka untuk memiliki anak sendiri, dan menyebarkan genom yang diubah secara genetis? Konflik semacam ini, antara undang-undang hak asasi manusia internasional, dan kebijakan domestik, belum diuji. Tetapi bisa memiliki konsekuensi besar.

Recents News;

Memburuknya ketimpangan kesehatan

Di sisi lain, kesenjangan, jika negara-negara dengan peraturan yang kuat, bergerak terlalu lambat, untuk memungkinkan perawatan yang dapat menyelamatkan jiwa, atau mencegah kecacatan, itu dapat memperburuk kesenjangan kesehatan.

Peradaban manusia, sudah memiliki masalah global yang serius, dengan keadilan distributif, cara di mana layanan atau teknologi, hanya dapat diakses oleh yang istimewa. Jika penyakit tertentu dapat dicegah melalui CRISPR, apakah benar, bahwa seseorang harus mengambil risiko, anak mereka terkena penyakit, hanya karena mereka, tidak mampu melakukan perjalanan ke negara di mana tehnologi ini legal?

Sayangnya, solusi yang jelas, – standar dan peraturan yang disepakati secara internasional – mungkin merupakan pipedream. Beberapa yang telah secara konsisten gagal menemukan konsensus global, tentang masalah rekayasa genetika, seperti halnya dengan penelitian embrio.

Sekalipun dimungkinkan untuk mencapai titik temu, mengembangkan dan menerapkan ketentuan yang dapat diterima bersama cukup fleksibel, untuk menangani kemajuan teknologi lebih lanjut, yang tak terhindarkan, akan membutuhkan waktu bertahun-tahun. Untuk saat ini, proposal untuk upaya bersama, dalam melacak penelitian rekayasa genetika, mungkin yang terbaik yang bisa dilakukan.

Sulit untuk memprediksi apa yang bisa terjadi sementara itu. Tetapi nampaknya, semakin banyak penyuntingan gen, dan praktik kontroversial lainnya akan terjadi dalam berbagai keadaan, yang diatur dan tidak diatur. Sedihnya, mungkin hanya sedikit kemajuan yang terjadi, sampai jenis masalah yang diuraikan di atas menjadi sangat nyata.

Kesimpulan Rekaya Genetika

Dalam sejarah perbadan manusia, berbagai temuan baru, mungkin akan mengalami pertentangan. Namun, kebermanfaatan, ketika itu memungkinkan, jelas akan mempengaruhi pendapat manusia.

Hal-hal yang berubungan dengan peningkatan kualitas manusia, selalu memiliki daya tariknya sendiri.

Namun yang jelas, saat aplikasi rekayasa genetika menjadi sempurna, adalah mungkin untuk meminimalisir cacat fisik dan mental pada kelahiran manusia. Ketika itu disebabkan oleh kesalahan genetika. Dan yang jelas, tidak akan banyak lagi, yang menuding hal tersebut sebagai kehendak dari Tuhan nya. 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *