Apakah Anda Benar-Benar Tetap Sadar Setelah Dipenggal -
Neuron » Blog » Apakah Anda Benar-Benar Tetap Sadar Setelah Dipenggal?

Apakah Anda Benar-Benar Tetap Sadar Setelah Dipenggal?

Ahli biologi molekuler Francis Crick, bagian dari tim peneliti, yang menemukan struktur DNA. Kemudian dalam perjalanan karirnya, ia mengemukakan apa yang disebutnya The Astonishing Hypothesis.

Secara kasar dikatakan, bahwa; setiap aspek kesadaran manusia – mulai dari afinitas untuk keluarga, kepercayaan pada Tuhan, hingga pengalaman spiritual, – hanyalah efek dari aktivitas listrik. Dalam jaringan saraf otak manusia.

Seperti yang ia tulis pada tahun 1994, “Kamu tidak lain adalah sekelompok neuron”

[sumber: Crick].

Pengalaman sadar kita, merupakan fenomena bahan kimia. Yang disebut neurotransmitter. Bahan kimia ini, menghasilkan sinyal-sinyal listrik. Kemudian membentuk sarana, di mana neuron berkomunikasi satu sama lain. Lalu akhirnya, membentuk jaringan saraf.

Ketika kita menstimulasi jaringan ini, kita mengalami sensasi fisik dan emosi. Membentuk hidup, seperti yang Anda rasakan saat ini. Disimpan dalam bentuk memori. Yang dapat diakses kembali, saat jaringan saraf yang menyimpannya, diaktifkan sekali lagi.

Idenya mungkin agak buram. Tetapi, itu membentuk dasar dari gagasan. Bahwa, aktivitas listrik di otak adalah jejak. Yang dapat terdeteksi dari pengalaman sadar manusia. Dengan korelasi, maka, selama kita dapat mendeteksi aktivitas listrik ini – melalui penggunaan teknologi, seperti electroencephalography (EEG), yang mengukur gelombang otak – kita dapat mengasumsikan, bahwa; seseorang sedang mengalami kesadaran.

Hasil penelitian yang dilakukan pada 2011, Radboud University Nijmegen di Belanda ini, begitu meresahkan.

Untuk menentukan apakah pemenggalan kepala, metode yang umum untuk menidurkan tikus lab, adalah manusiawi, para peneliti menghubungkan mesin EEG ke otak tikus, memenggal kepalanya, dan mencatat aktivitas listrik di otak, setelah peristiwa tersebut.

Para peneliti Belanda itu, menemukan, bahwa; selama sekitar empat detik, setelah dipisahkan dari tubuh, otak tikus terus menghasilkan aktivitas listrik. Antara pita frekuensi 13 hingga 100-Hertz. Ini dikaitkan dengan kesadaran dan kognisi. Yang didefinisikan sebagai “proses mental. Termasuk berpikir ” [sumber: Cleveland Clinic].

Temuan ini menunjukkan, bahwa otak dapat terus menghasilkan pikiran. Dan mengalami sensasi. Setidaknya, selama beberapa detik, setelah pemenggalan kepala. Setidaknya, itu terjadi pada tikus.

Meskipun temuan pada tikus, umumnya diekstrapolasi ke manusia, kita mungkin tidak pernah sepenuhnya tahu, apakah manusia tetap sama sadar, setelah kepalanya hilang. Seperti yang ditunjukkan oleh penulis Alan Bellows, “Pengamatan ilmiah lebih lanjut, tentang pemenggalan manusia tidak mungkin terjadi” [sumber: Bellows].

A guillotine being prepared in a French town square
Guillotine disiapkan di alun-alun kota Prancis

Namun, catatan medicine setelah penemuan Guillotine, memiliki beberapa pengamatan ilmiah yang sangat menarik. Tentang pemenggalan manusia. Ini menunjukkan, bahwa; adalah mungkin untuk tetap sadar, setelah kehilangan akal. Pertama, mari kita lihat bagaimana kita menghilangkan kepala di masa lalu.

Lanjut halaman 2;

Sejarah Kehilangan Kepala

1 2 3 4

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *