Apa itu covert hypnosis? Cara kerja dan tehniknya

Milton Erickson

Cikal bakal ilmu covert hypnosis, dimulai dari seorang yang dikenal bijak. Dr. Milton Erickson. Tokoh ini, mendedikasikan waktu dan tenaganya pada dunia hipnosis. Untuk berbagai keperluan. Seperti medis, industri hipnosis, dan tehnik hipnosis untuk keluarga dan terapi diri sendiri.

Erickson menjadi presiden pendiri American Society for Clinical Hypnosis dari American Psychiatric Association, American Psychological Association, dan American Psychopathological Association. Selanjutnya, ia telah menulis buku-buku populer dan digunakan secara luas seperti The Nature of Hypnosis dan Suggestion, Hypnotic Realities dan Healing in Hypnosis.

Milton Erickson memberi banyak pengaruh bagi generasi selanjutnya. Khususnya dalam perkembangan ilmu hipnosis. Dan membuka jalan bagi teknik hipnosis dan hipnosis modern.

Selain itu, Milton Erickson mengalami disleksia, dengan memiliki pengalaman yang ia gambarkan sebagai “kilatan cahaya” dan “momen kreatif”. Selanjutnya, terobosan ini nantinya akan dinamai trans spontan autohypnotic spontan. Ini banyak membantu membentuk kehidupan Erickson dan pekerjaan dalam kehidupan.

Pengalaman trance autohypnotic Erickson

Menurut biografinya, Erickson menjadi lumpuh setelah tertular penyakit polio. Suatu malam, selama puncak serangan penyakit, Erickson mengalami trans autohypnotic. Moment ini yang kemudian akan menjadi titik balik dalam kehidupan dan kariernya.

Ketika ia berbaring di tempat tidur, setelah pengalaman tersebut, Erickson berkata:

“Aku melihat matahari terbenam yang luas menutupi seluruh langit. Tapi saya tahu, ada juga pohon di luar jendela, tapi saya memblokirnya … Saya melihat semua matahari terbenam, tetapi saya tidak melihat pagar dan batu besar yang ada di sana. Saya memblokir semuanya kecuali matahari terbenam. ”

Entri jurnal yang tampaknya tidak berarti ini, menjadi batu loncatan bagi ketertarikan Erickson pada pentingnya komunikasi non-verbal. Bertekad untuk mendorong keahliannya dalam dunia kedokteran, dan batas pribadinya sendiri, Erickson terus membaik setiap hari.

Dia melakukan perjalanan kano ribuan mil, dengan hanya beberapa dolar. Kemudian, ketika dia menyelesaikan perjalanan tersebut, dia mulai bisa berjalan dengan bantuan tongkat. Ia meninggalkan pekerjaan awalnya, sebagai petani. Kemudian, ia fokus sebagai dokter, dengan terjun ke dalam bidang psikiatri dan psikologi.

Keinginannya menggunakan pengalamannya sendiri, membuktikan kekuatan pikiran bawah sadar. Selain itu, kemampuan Erickson kemudian menjadi dasar untuk hipnosis dan seni menghipnotis.

James Braid

James Braid adalah pemain kunci di dunia hipnotisme yang berpengaruh di dunia saat ini. Dia sering disebut “Bapak Hipnosis.” Dia memainkan perannya, sama pentingnya dengan Milton Erickson dalam hipnotisme modern.

Dia yang menciptakan kata “hipnosis” sendiri. Dan membawa dunia untuk dapat menerima mesmerisme. Selanjutnya, ia menghasilkan pengetahuan yang berharga, untuk memungkinkan seni tersebut dan dunia, keluar dari bayang-bayang gelap.

Mungkin, jika bukan karena dua sosok ini, berbagai fenomena trance karena hipnosis, masih dikaitkan dengan hal-hal mistis.

Braid terjun jauh ke dalam ketertarikannya dengan fiksasi mata, irama, dan kemampuan pikiran untuk fokus (atau tidak fokus). Selain itu, ia menjadi terpesona dengan fakta, bahwa; subjek yang terpesona tidak dapat membuka mata mereka. Dan bahwa, fiksasi atau perhatian mata sangat penting untuk mesmerisme. Kemudian, dia mulai berlatih dan mempraktekkannya pada teman, keluarga, dan siapa saja yang mengizinkannya.

Dia menemukan berbagai tehnik yang mampu mendorong keadaan, kondisi trance. Braid menyadari bahwa, individu harus memusatkan perhatian mereka pada berbagai objek yang diterangi. Misalnya, nyala api atau cermin kecil yang dipegang dalam jarak dekat ke wajah subjek.

Braid menemukan bahwa, fiksasi mata yang berkepanjangan membawa keadaan seperti terpesona pada subjek. Dan bahwa gangguan saraf tertentu dapat diobati, saat dalam keadaan tidur hipnosis. Dia menyebut tersebut ini “neurohypnostism,”. Diadaptasi dari kata Yunani “Hypnos,”. Yang dengan senang hati tenggelam ke dalam istilah “hypnosis.”

Dia terus meningkatkan penemuannya secara medis. Dia menyembuhkan orang-orang yang menderita penyakit jangka panjang, masalah mobilitas, dan keadaan yang tidak bisa merasakan sensorik. Kemudian, pengamatan dan penemuannya dari pertengahan abad kesembilan belas, adalah dasar bagi seni komunikasi tersebut. Dan itu menjadi, kata hypnosis hari ini.

Lanjut ke ke halaman 3 → Tahapan Penting Covert Hypnosis

Tinggalkan komentar