Apa itu neuron?

Cara kerja Neuron

Perbedaan utama antara neuron dan glia adalah, bahwa; neuron ‘excitable‘ atau aktif, memiliki semangat. Ini berarti bahwa, mereka menghasilkan peristiwa listrik yang disebut potensial aksi. Juga dikenal sebagai impuls saraf, atau spikes. Impuls saraf adalah bagian penting dasar otak. Memungkinkan, antar neuron untuk berkomunikasi satu sama lain, perhitungan dilakukan, dan informasi diproses.

Ketika neuron melonjak, ia melepaskan neurotransmitter. Berupa, zat kimia. Bergerak dalam jarak dekat melintasi sinaps, sebelum mencapai neuron lain (Gambar 1). Setiap kali neuron berdenyut, neurotransmitter dilepaskan dari ratusan sinapsisnya, menghasilkan komunikasi dengan ratusan neuron lain.

apa itu neuron, defenisi, dan cara kerjanya.
Gambar 1: Sinapsis adalah celah kecil di antara neuron, di mana neuron berbicara satu sama lain. Potensi aksi di sini (kilat kuning) menyebabkan neurotransmitter dilepaskan. Neurotransmitter bergerak melintasi celah untuk mengaktifkan reseptor pada neuron penerima. (Gambar: Alan Woodruff / QBI)

Neuron berkomunikasi melalui sinapsis

Apa yang didengar neuron-neuron ini, ketika mereka mendengarkan neuron lain berbicara? Itu tergantung pada bahasa yang diucapkan — atau identitas neurotransmitter yang dilepaskan. Meskipun beberapa penelitian telah mengungkapkan pengecualian, sebagian besar neuron saat ini dianggap monolingual — mereka hanya dapat melepaskan satu jenis neurotransmitter.

Sebagian besar (~ 80%) melepaskan glutamat transmitter, yang memicu spiking di neuron target, sedangkan neuron lain melepaskan GABA, neurotransmitter penghambat yang berfungsi untuk mencegah spiking.

Neurotransmitter lain termasuk:
  • Dopamin (faktor yang menyebabkan Penyakit Parkinson)
  • Serotonin
  • Asetilkolin
  • Glycine

Lebih banyak eksitasi daripada hambatan

Komunikasi neuron diatur secara indah, dalam keseimbangan. Antara pengaruh rangsang dan penghambatan (Gambar 2). Neuron target, menerima ratusan input, hampir secara eksklusif pada dendrit dan selnya. Input ini menambah dan mengurangi dalam pola yang terus berkembang, tergantung pada apa yang dipikirkan otak. Ini adalah proses yang disebut integrasi sinaptik, yang menentukan apakah neuron menjadi aktif.

Untuk menjadi aktif, input total harus mencapai ambang batas. Di mana eksitasi lebih besar daripada hambatan. Hanya pada titik ini, neuron penerima akan melonjak, menambahkan suaranya ke percakapan, dengan melepaskan neurotransmitter sendiri.

apa itu neuron, defenisi, dan cara kerjanya.
Gambar 2: Sebuah neuron melonjak ketika kombinasi dari semua eksitasi dan penghambatan yang diterimanya membuatnya mencapai ambang batas. Di sebelah kanan adalah contoh dari neuron aktual di mouse’s cortex. (Gambar: Alan Woodruff / QBI)

Neuron beragam

Neuron tidak semuanya sama; sebagai permulaan, mereka melepaskan neurotransmitter yang berbeda. Selain itu, beberapa subkelas neuron yang berbeda, dapat menggunakan pemancar yang sama. Subkelas yang berbeda ini tampaknya, cocok untuk tugas yang berbeda di otak, meskipun para peneliti belum sepenuhnya tahu apa tugas itu. Salah satu tujuan utama ilmu saraf kontemporer adalah untuk memahami sejauh mana keanekaragaman ini.

Berapa banyak jenis neuron yang ada (dan bagaimana kita dapat mendefinisikan “tipe” neuron)? Apa yang mereka lakukan? Apakah jenis tertentu lebih penting daripada yang lain dalam berbagai penyakit, dan dapatkah kita menargetkan mereka untuk terapi?

Revolusi genetika yang berkelanjutan telah membuat pertanyaan-pertanyaan ini lebih dapat diatasi daripada sebelumnya, namun kita masih memiliki jalan panjang. Setelah Anda memahami keragaman ini, dan menggabungkannya dengan fakta bahwa; ada 86 miliar neuron (ditambah setidaknya banyak glia!), Anda dapat mulai memahami mengapa kita masih memiliki lebih banyak hal untuk ditemukan tentang bagaimana otak bekerja.

Baca lebih mendalam di halaman → 3 Potensi aksis dan sinapsis

Tinggalkan komentar

one × 4 =