Mengenal Jenis Gangguan Kepribadian - Personality Disorder

Mengenal Jenis Gangguan Kepribadian (Personality Disorder)

Kita berada diantara orang-orang yang mengalami gangguan kepribadian atau disebut; Personality Disorder. Dan atau kita sendiri mungkin mengalaminya. Mengenali jenis gangguan kepribadian dan cirinya, membuat kita dapat melakukan upaya penyembuhan. Atau melakukan penanganan yang tepat.

Membaca tulisan ini, membuat anda dapat melihat jelas gejala dan fenomena orang-orang yang mengalami gangguan kepribadian. Ada beberapa hal yang seolah biasa, ternyata bagian dari fenomena Personality Disorder.

Sebelum membaca tulisan lebih lanjut, saya membujuk anda untuk melihat secara mendalam. Tidak hanya dari satu sisi. Tapi dari berbagai sisi. Jika selama ini anda diajarkan bahwa; penyakit atau kelainan itu dari sisi negatif, coba lakukan dengan cara terbalik!….

Awalnya akan sulit. Melihat penyakit atau kelainan dalam bentuk gangguan dari sisi positif. Anda akan sulit melihat orang-orang mengalami kegilaan dalam bungkus kebaikan.

01.Paranoid

Gangguan kepribadian paranoid ditandai oleh ketidakpercayaan kepada orang lain dan kecurigaan berlebih bahwa orang di sekitarnya memiliki motif jahat. Orang dengan kelainan ini cenderung memiliki kepercayaan yang berlebihan pada pengetahuan dan kemampuan mereka sendiri dan biasanya menghindari hubungan dekat. Mereka mencari makna tersembunyi dalam segala sesuatu dan membaca niat bermusuhan ke dalam tindakanorang lain. Mereka suka mengetest kesetiaan teman dan orang-orang terkasih dan sering tampak dingin dan menjauh. Mereka biasanya suka menyalahkan orang lain dan cenderung membawa dendam lama.

Gejala Paranoid Personality Disorder:
• Enggan untuk memaafkan karena dianggap penghinaan
• Sensitivitas yang berlebihan
• Susah percaya kepada orang lain dan kemandirian berlebihan
• Cenderung suka menyalahkan ke orang lain
• Selalu mengantisipasi terhadap pengkhianatan
• Agresif dan gigih untuk hak-hak pribadi
• Curigaan yang parah

02.Schizoid

Orang dengan gangguan kepribadian Schizoid menghindari hubungan dengan orang lain dan tidak menunjukkan banyak emosi. Tidak seperti avoidants, schizoids benar-benar lebih suka menyendiri dan tidak menginginkan popularitas. Mereka cenderung mencari pekerjaan yang memerlukan sedikit kontak sosial. keterampilan sosial mereka lemah dan mereka tidak menunjukkan perlunya perhatian atau penerimaan. Mereka dianggap tidak punya selera humor dan jauh dan sering disebut sebagai “penyendiri.”

Gejala Schizoid Personality Disorder:
• Lemahnya kemampuan interpersonal
• Kesulitan mengekspresikan kemarahan, bahkan ketika diprovokasi
• “penyendiri” mentalitas; menghindari situasi sosial
• Orang lain menganggap dia jauh, menyendiri, dan tidak bisa terikat dengan orang lain
• Rendah gairah seksual
• Tidak responsif pada pujian atau kritik

03.Schizotypal

Banyak yang percaya bahwa gangguan kepribadian schizotypal mewakili skizofrenia ringan. Gangguan ini ditandai oleh bentuk-bentuk berpikir dan memahami dengan cara yang aneh, dan individu dengan gangguan ini sering mencari isolasi dari orang lain . Mereka kadang-kadang percaya untuk memiliki kemampuan indra yang ekstra atau kegiatan yang tidak berhubungan dengan mereka dalam beberapa cara penting. Mereka umumnya berperilaku eksentrik dan sulit berkonsentrasi untuk waktu yang lama. pidato mereka sering lebih rumit dan sulit untuk diikuti.

Gejala Personality Disorder Schizotypal :
• Bertingkah laku aneh atau penampilan eksentrik
• Bertakhyul atau sibuk dengan fenomena paranormal
• Sulit untuk mengikuti pola bicara
• Perasaan cemas dalam situasi sosial
• Kecurigaan dan paranoia
• Suka berpikir mengenai kepercayaan aneh atau magis
• Nampak pemalu, suka menyendiri, atau menarik diri dari orang lain

04.Antisocial

Banyak yang salah paham bahwa gangguan kepribadian antisosial mengacu pada orang yang memiliki keterampilan sosial yang buruk. Sebaliknya, gangguan kepribadian antisosial ditandai oleh kurangnya hati nurani. Orang dengan gangguan ini rentan terhadap perilaku kriminal, percaya bahwa korban-korban mereka lemah dan pantas dimanfaatkan. Antisocials cenderung suka berbohong dan mencuri. Sering kali, mereka tidak hati-hati dengan uang dan mengambil tindakan tanpa berpikir tentang konsekuensinya . Mereka sering agresif dan jauh lebih peduli dengan kebutuhan mereka sendiri daripada kebutuhan orang lain.

Gejala Gangguan Kepribadian antisosial:
• mengabaikan perasaan orang lain
• impulsif dan tidak bertanggung jawab dalam pengambilan keputusan
• Kurangnya rasa penyesalan setelah merugikan orang lain
• Berbohong, mencuri, perilaku kriminal lainnya
• mengabaikan keselamatan diri dan orang lain

05.Borderline

Borderline personality disorder ditandai oleh ketidakstabilan suasana hati dan miskin citra diri. Orang dengan gangguan ini rentan terhadap perubahan suasana hati dan kemarahan yang konstan. Sering kali, mereka akan melampiaskan kemarahan pada diri mereka sendiri, mencederai tubuh mereka sendiri, ancaman bunuh diri dan tindakan yang tidak biasa. Batasan berpikir secara hitam dan putih sangat kuat, hubungan yang sarat dengan konflik. Mereka cepat marah ketika harapan mereka tidak terpenuhi.

Gejala Borderline Personality Disorder:
• Menyakiti diri sendiri atau mencoba bunuh diri
• Perasaan yang kuat untuk marah, cemas, atau depresi yang berlangsung selama beberapa jam
• Perilaku impulsif
• Penyalahgunaan obat atau alkohol
• Perasaan rendah harga diri
• Tidak stabil hubungan dengan teman, keluarga, dan pacar

06.Histrionic

Orang dengan gangguan kepribadian Histrionic adalah pencari perhatian yang konstan. Mereka perlu menjadi pusat perhatian setiap waktu, sering mengganggu orang lain untuk mendominasi pembicaraan. Mereka menggunakan bahasa muluk-muluk untuk menggambarkan kejadian sehari-hari dan mencari pujian konstan. Mereka suka berpakaian ”yang memancing” atau melebih-lebihkan kelemahannya untuk mendapatkan perhatian. Mereka juga cenderung membesar-besarkan persahabatan dan hubungan, percaya bahwa setiap orang menyukai mereka. Mereka sering manipulatif.

Gejala Personality Disorder Histrionic:
• Kebutuhan untuk menjadi pusat perhatian.
• Berpakaian atau melakukan tindakan-tindakan provokatif.
• Emosinya dapat berubah dengan cepat.
• Melebih-lebihkan persahabatan.
• Terlalu-dramatis , terkadang sangat ”lebay”.
• Mudah dipengaruhi, gampang dibujuk.

07.Narcissistic

Gangguan kepribadian Narcissistic dicirikan oleh keterpusatan diri. Seperti gangguan Histrionic, orang-orang dengan gangguan ini senang mencari perhatian dan pujian. Mereka membesar-besarkan prestasi mereka, mengharapkan orang lain untuk mengakui mereka sebagai superior. Mereka cenderung memilih teman, karena mereka percaya bahwa tidak sembarang orang yang layak menjadi teman mereka. Narsisis cenderung membuat kesan pertama yang baik, namun mengalami kesulitan menjaga hubungan jangka panjang. Mereka umumnya tidak tertarik pada perasaan orang lain dan dapat mengambil keuntungan dari mereka.

Gejala narsisistik Personality Disorder:
• Membutuhkan pujian dan kekaguman berlebihan
• Mengambil keuntungan dari orang lain
• Merasa diri penting
• Kurangnya empati
• Berbohong pada diri sendiri dan orang lain
• Terobsesi dengan fantasi ketenaran, kekuasaan, atau kecantikan

08.Avoidant

Gangguan kepribadian yang ditandai dengan kegelisahan sosial yang ekstrim. Orang dengan gangguan ini sering merasa ”tidak cukup”, menghindari situasi sosial, dan mencari pekerjaan dengan sedikit kontak dengan orang lain. Avoidant takut ditolak dan khawatir jika mereka mempermalukan diri mereka sendiri di depan orang lain. Mereka membesar-besarkan potensi kesulitan pada situasi baru untuk membuat orang berpikir agar menghindari situasi itu. Sering kali, mereka akan menciptakan dunia fantasi untuk pengganti yang asli. Tidak seperti gangguan kepribadian skizofrenia, avoidant merindukan hubungan sosial, tetapi belum merasa mereka bisa mendapatkannya. Mereka sering mengalami depresi dan memiliki kepercayaan diri yang rendah.

Gejala Personality Disorder Avoidant :
• Keengganan dalam relasi sosial; mundur dari orang lain dalam mengantisipasi penolakan
• Terobsesi dengan tolakan atau kritikan dalam situasi sosial
• Takut dianggap memalukan, sehingga menghindari kegiatan baru
• Miskin citra diri; perasaan tidak puas dalam kehidupan sosial
• Keinginan untuk meningkatkan hubungan sosial
• Nampak sibuk sendiri dan tidak ramah
• Menciptakan kehidupan fantasi rumit

09. Dependent

Gangguan kepribadian ini ditandai dengan kebutuhan untuk dijaga. Orang dengan kelainan ini cenderung bergantung pada orang dan merasa takut kehilangan mereka. Mereka mungkin menjadi bunuh diri ketika berpisah dengan orang yang dicintai. Mereka cenderung untuk membiarkan orang lain mengambil keputusan penting bagi mereka dan sering melompat dari hubungan satu ke hubungan yang lainnya. mereka sering bertahan dalam suatu hubungan, walaupun sering dikasari atau disakiti. kepekaan berlebih terhadap penolakan umum. Mereka sering merasa tak berdaya dan tertekan.

Gejala Gangguan Kepribadian Dependent:
• Kesulitan membuat keputusan
• Perasaan tidak berdaya saat sendirian
• Berpikir ingin bunuh diri jika ditolak
• Pasrah
• Merasa terpuruk jika dikritik atau ketika tidak disetujui idenya
• Tidak dapat memenuhi tuntutan hidup sehari hari

10. Obsessive Compulsive

Nama gangguan kepribadian Obsesif-Kompulsif (OCDP) mirip dengan kecemasan obsesif-kompulsif, namun keduanya sangat berbeda. Orang dengan gangguan kepribadian obsesif-kompulsif terlalu fokus pada keteraturan dan kesempurnaan. Mereka harus melakukan segalanya dengan “benar” yang sering malah mengganggu produktivitas mereka. Mereka cenderung untuk terjebak dalam hal-hal yang detail, namun kehilangan gambaran yang lebih besar. Mereka menetapkan standar yang tinggi tidak masuk akal untuk diri mereka sendiri dan orang lain, dan cenderung sangat kritis terhadap orang lain ketika mereka tidak hidup sampai standar yang tinggi. Mereka menghindari bekerja dalam tim, percaya orang lain terlalu ceroboh atau tidak kompeten. Mereka menghindari membuat keputusan karena mereka takut membuat kesalahan dan jarang murah hati dengan waktu atau uang. Mereka sering mengalami kesulitan mengekspresikan emosi.

Gejala Gangguan Kepribadian Obsesif-Kompulsif:
• Mencari kesempurnaan dan disiplin yang berlebihan
• suka dengan ketertiban
• kaku
• Kurang murah hati
• terlalu fokus pada detail dan aturan
• suka bekerja keras untuk bekerja, kadang berlebihan.

Personality Disorder Fase Awal Kegilaan

Gangguan Kepribadian menurut saya pribadi merupakan fase awal menuju kegilaan. Artinya, ketika tidak ditangani dengan baik dan sedini mungkin, potensi tersebut dapat meningkat menjadi kegilaan yang parah!

Baca: Level Kegilaan Manusia, Anda berada dimana?

Pikiran yang tidak realistis, salah satu fase itu. Ada banyak hal yang menjadi penyebab pikiran manusia berpikir menjadi tidak realistis. Seperti, stress, persoalan kehidupan, tekanan lingkungan sosial dan lainnya.

Berikut adalah contoah pikiran yang tidak realistis;

  • Berpikir bahwa besok akan terjadi sesuatu yang buruk.
  • Mengira akan segera mati
  • Berpikir masa depan akan hancur
  • Berpikir orang lain punya niat buruk/jahat
  • Berpikir bernasib buruk.

Tahap selanjutnya, pikiran-pikiran yang terbentuk dari asumsi tersebut mulai dipercayai sebagai kebenaran. Apalagi didukung dari berbagai kebetulan acak yang terlihat secara jelas karena fokus pikiran itu sendiri. Kondisi tersebut, mendorong perubahan sikap dan prilaku.

Dan sekarang, coba kita mulai berpikir terbalik! Merubah posisi dari sisi negatif menuju sisi positif. Kita memasuki fase; berpikir bahwa besok akan terjadi sesuatu yang baik. Berpikir bahwa besok akan terjadi sesuatu yang baik, berpikir banyak orang mencintai, mendapat anugerah keberuntungan dari sesuatu, merasa sebagai mahluk yang terpilih, dan lain sebagainya.

Lalu kondisi tersebut, kemudian merubah prilaku menjadi orang ekslusif! Merasa suci sebagai orang terpilih, meninggikan diri sendiri dan merendahkan orang lain. Sekali lagi saya membujuk anda untuk membaca tulisan; Level Kegilaan Manusia, Anda berada dimana? Lalu, lihat secara terbalik.

4 komentar untuk “Mengenal Jenis Gangguan Kepribadian (Personality Disorder)”

  1. Hahaha iya sih mass kadang susah kalo sama orang orang yang ga sadar sih mass, kadang jadi masalah..
    Kira kira apa apa yang harus dilakukan kalo sama orang orang ga sadar mass?

    1. Mengiyakan apa kata mereka. Itu sudah membuat mereka senang. Manusia cenderung membutuh pengakuan. Itu semacam kebutuhan jiwa. Semacam dahaga di padang pasir.

      Anda akan mendapat hal banyak saat mampu memberi nafkah bathin itu. Anda cenderung memberi memberi mereka semacam candu. Yang membuat mereka bisa melakukan apa saja untuk anda. Karena mereka sangat sesuatu yang membuat mereka merasa hidup.

      Sadari saja bahwa pengakuan adalah makanan bathin. Lebih kuat pengaruhnya, daripada kebutuhan materi.

      Makanya, manusia bisa menggila untuk memenuhi dahaga itu. Siap mengeluarkan biaya besar, melebihi kebutuhan real dalam hidupnya. Siap membeli tas branded dengan harga selangit. Milyaran rupiah! Padahal sejatinya, cukup menggunakan tas kresek untuk menampung barang-barang yang dibawanya.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *